Follow me

Instagram

Tuesday, 21 January 2014

Delete Scene 1 : Terukir Cinta

Babak :  Ketika Nadia ambil gambar Khalif di hentian bas.

Scene : Di rumah - Ketika Yati dan Hara menerima mesej dari Nadia.


Serentak Telefon Yatie dan Hara berbunyi, tanda mesej masuk ke telefon bimbit masing-masing. Yatie yang sedang asyik menonton rancangan tv segera mencapai telefon bimbitnya. Begitu juga dengan Hara yang sedang membelek majalah.

"What the!" jerit keduanya serentak

Yatie dan Hara saling berpandangan.

"Haiyak! Minah ni buat hal lagi ka!" Hara membebel.

"Siapa lelaki ni?" Yatie mula cemas. "Lelaki ni buat apa kat dia? Dia kat mana sekarang ni?"

Budak dua orang ni memang dah biasa sangat dengan karenah 'angsangkarable' Nadia. Cuma kali ini dia orang agak terkejut melihat gambar lelaki serabai yang terpampang depan mata. Mamat mana pula yang jadi mangsa ni? Apa pula kes kali ni?

Opss... ini bukan kali pertama Nadia buat hal yang bukan-bukan. Nampak je sweet dan blurr tapi, nakal tak hinggat! Sebelum ini selamba badak Nadia hijack janji temu bekas teman lelaki Yatie. Semua gara-gara dia mahu bekas teman lelaki Yatie putus cinta dengan kekasih barunya. Sanggup dia  letak bantal dalam baju kononnya dia sedang mengandungkan anak lelaki tu. Huru-hara One Utama dengan drama tiga segi mereka bertiga.

Kali ini apa pula agaknya?

"Beb call dia sekarang!" gesa Yatie.

Lekas-lekas Hara belek telefon bimbitnya kemudian meletakkan telefon di telinga.

"Errkk... voice mail lah," Hara memandang Yatie.

Yatie menelan air liur.

"Nak call polis semarang ke?" tanya Yatie.

"Tapi dia pesan, kalau dia tak sampai rumah," balas Hara. "Lagi pun, kalau nak report polis kena 24 jam dulu."

"Haish... risau sungguh! Siapa lelaki ni? Apa dia dah buat kat Nad?"Yatie garu kepala.

"Persoalannya, bukan apa mamat ni buat kat Nad. Tapi Nad tu, apa dia dah buat dekat lelaki ni. Ni mesti mamat ni dah mengamuk."

"Weh, call Imran. Sepatutnya dia balik dengan Imran kan petang ni?" Yatie memandang jam dinding. hampir pukul lapan malam.

"Wei Imran, kau dengan Nadia ke sekarang?" tanya Hara sebaik saja panggilannya bersambut.

"Tak."

"Kau kat mana?" tanya Hara lagi.

"Rumah lah."

"Kenapa kau tak hantar Nadia balik hari ni?"

"Dia merajuk."

"Merajuk pasal apa?"

"Haish, adalah. Hal kami."

"Habis tu dia kat mana sekarang?"

"Tadi ada kat bus stop."

"Kau tak pujuk dia?"

Imran mendengus kasar, "dah."

"Dah tu, mana dia?" dahi Hara berkerut.

"Tak berjaya pujuk."

"Habis tu, kau tinggal dia dekat bus stop macam tu je?" suara Hara meninggi.

"Dah dia tak nak balik dengan aku. Takkan aku nak tarik dia masuk dalam kereta pula. Nanti orang kata aku nak culik dia pula."

"Huh! kau ni! Dah tu kalau orang lain culik dia tak apa lah?" jerit Hara geram.

"Kau kecoh ni kenapa?"

"Dia tak sampai rumah lagi nih! Dah pukul berapa ni!"

"Ala, sekejap lagi dia sampai lah tu. Dia dah besar, pandai-pandai lah cari jalan balik."

"Cakap dengan kau memang menyakitkan hati! Aku tak tahu apa yang Nadia sayang sangat dengan kau!" Hara segera mematikan panggilannya.

"So, macam mana ni?" tanya Yatie


Hara menjungkit bahu.



Scene :  dalam kereta ketika Khalif berjaya pujuk Nadia nak hantar balik



Alamak, bateri habis pulak! 

Tangan aku terus menggagau mencari power bank. Haish, mana pula ni? Jangan tertinggal atas meja pejabat sudah. Fuhh... nasib baik ada. Sebaik saja aku on telefon bertalu-talu pesanan ringkas masuk.

Kau buat aku cemas ni. Kau dekat mana sekarang? - Hara

Nak aku report polis sekarang ke? - Yatie

Aku ketawa geli hati. Mengelabah je dia orang ni, kemudian terus membalas pesanan dia orang.

Kau orang jangan risau aku okey. Tengah tunggu bas nak balik ni.

Siapa mamat tadi? Dia buat benda tak senonoh kat kau ke?

Mat gian a.k.a mat ragut

Sejurus kemudian Telefon aku berbunyi.

"Dia ragut beg kau ke?"

"Tak lah!" aku ketawa kecil.

"Boleh pula nak gelak-gelak, habis tu dia buat apa?" suara Yatie kedengaran cemas.

"Alah, nanti balik aku cerita ya."

"So kau selamat la ni?" terdengar suara Hara bertanya.

"Ya. Aku selamat, jangan risau. Tak ada apa-apa terjadi. Okey, betri telefon aku dah nazak ni, bye!"

Segera aku mematikan panggilan tersebut. Namun tak sampai beberapa saat terdengar pesanan ringkas masuk. Nak tak nak terpaksa juga aku melayan mesej budak berdua tu. Setelah beberapa kali berbalas pesanan, telefon aku kembali sunyi.

"Hai seorang je?" tiba-tiba terdengar suara menegur.

Aku menoleh. terlihat dua orang budak remaja sedang memerhati aku.

Shoot!


(sambung kat novel yer...)


No comments:

Post a Comment

Popular Posts