Follow me

Instagram

Monday, 27 January 2014

Bab 4 : Mesej de' Paris

Bab 4





“Aku nak kemas barang-barang lukisan ni dulu,” ujar Jason pada Sophia.
“Kalau macam tu biar aku tolong,” Sophia segera meluru ke arah Jason.
“Erkkk… tak payah.”
Jason mengangkat tangan menghalang Sophia dari menghampirinya. Dia memang tak suka orang lain sentuh barang lukisannya.
Wajah Sophia berkerut, tak puas hati. “Habis tu aku nak buat apa ni?”
“Dah senja, elok kau balik sebelum malam,” balas Jason tanpa menoleh pada Sophia yang mula menarik wajah merajuk.
“Jason…” panggil Sophia dengan suara mendatar.
Jason menoleh, sebelah tangannya memegang tungkul bersiap sedia untuk memaku dinding.
“Bagi aku peluang.” Sambung Sophia dengan wajah sayu.
Jason menghela nafas perlahan. Dia faham maksud Sophia itu, tapi…
“Kau banyak tolong aku kemas hari ni. Balik lah. Esok kau ada kelas kan?”
Sophia tarik muka merajuk, lekas-lekas berjalan ke arah pintu lalu menarik baju kot yang tergantung di tepi pintu. Sebelum melangkah keluar sempat dia menoleh pada Jason.
“Jangan kau menyesal nanti!” kemudian dia terus melangkah keluar lalu menghempas daun pintu.
Jason tergamam, tak pernah-pernah dia tengok Sophia mengamuk macam tu. Selalunya Sophia buat tak endah saja kalau dia layan acuh tak acuh. Biarlah, elok juga Sophia merajuk aman sikit hidup dia di rumah baru ni. Kalau tidak, mahunya setiap hari Sophia akan muncul depan pintu rumah.
Jason menapak ke arah timbunan lukisan yang disandarkan pada dinding. Mujur juga Sophia merajuk. Kalau tak dia pun rasa tak selesa. Sudah lah berada di rumah baru, tinggal berdua dengan Sophia… memang awkward! Kalau dulu mama ada, tak terasa sangat janggalnya.
Jason dan Sophia memang berkawan dari kecil lagi. Dia orang memang rapat, cuma sejak Jason dapat tahu Sophia menaruh hati kepadanya. Dia cuba menjarakkan hubungan mereka. Walau macam mana baik sekali pun Sophia, dia tetap tak dapat nak menyambut cinta yang dihulurkan.
Dia tak cintakan Sophia. Sophia tak mampu menjadi sumber inspirasinya. Bagi Jason, wanita yang patut dia cintai adalah wanita yang mampu mencetus inspirasi dan keghairahannya dalam berkarya.
Dan, Sophia bukanlah orangnya.
Bukan dia tak pernah cuba, pernah dalam diam dia cuba untuk mencintai Sophia, tapi dia tak mampu memaksa diri. Jadi, jalan terbaik biarlah mereka berkawan saja.
 Jason mula memaku dinding. Di setiap dinding studio apartment seluas 700 kaki itu digantung lukisan-lukisan yang menjadi kesayangannya, dah jadi macam galeri lukisan!
 Selesai menggantung lukisan hadiah dari arwah ayahnya dia termenung seketika. Memerhati keindahan lukisan Eiffel tower di waktu senja. Lukisan itu memang dari kecil sudah ada tergantung di rumah mereka. Menurut ayah, lukisan itu adalah satu-satunya harta warisan keluarga mereka yang sangat berharga. 
Pernah beberapa kali peminat lukisan meminta untuk membelinya, namun nenek moyang mereka tak mahu menjualnya. Termasuk ayahnya. Berkali-kali juga kawan ayah meminta lukisan itu dan sanggup membayar dengan harga yang tinggi, tapi ayah tak mahu.
Bagi mereka menjual lukisan warisan keluarga sama seperti menjual harga diri. Lagi pun… menurut ayah, lukisan itu ada kisah menarik di sebaliknya. Jason sendiri pun tak tahu kisah apakah yang menarik itu. Kata ayah, dia akan bercerita kisah lukisan itu kepada Jason apabila Jason dewasa kelak, namun malangnya… ketika usia Jason 12 tahun, ayahnya pergi untuk selama-lamanya dan kisah lukisan itu turut tenggelam bersama jasad ayahnya.
Jason menarik nafas dalam. Apabila teringatkan ayah hati dia memang perit. Dia memang manja dengan ayahnya. Dia minat melukis pun kerana ayah. Keturunan mereka memang berdarah seni. Semua pandai melukis. Ayah anak tunggal. Atuk dan nenek sudah lama meninggal ketika dia masih kecil. Jadi sekarang hanya tinggal dia dan ibu meneruskan kehidupan di tanah air ayah.
Ibunya, Amina Hakim berbangsa melayu tetapi sudah memiliki taraf penduduk tetap Perancis. Ibu tak pernah bersuara pun tentang keluarganya tapi Jason dah tahu segala-galanya. Dia pernah membaca diari ibu ketika dia sedang bersedih menerima berita pemergian ayah. Kebencian ibunya menjadi kebenciannya.
Jason melangkah ke beranda, melihat pemandangan Bandar Paris dan sayup-sayup terlihat menara yang menjadi lambang kemegahan tanah airnya.

“Eiffel, bonne idée!”

Bersambung

3 comments:

  1. Replies
    1. heee.. citer ni ada perisa sayu sikit... sikit jela.. hehehe

      Delete
  2. bila nak sambung lagi citer ni kak zue... heheheh

    ReplyDelete

Popular Posts